Connect with us

Berita Persib

Suwitha Patha Pandang Finishing Touch Jadi Masalah Persib

Avatar photo

Published

on

Performa Persib musim 2017 sangat buruk karena cuma bisa finish peringkat 13. Persentase kemenangan musim ini sangat buruk usai hanya mampu meraih 26,5 persen. Koleksi ini menjadi yang paling mengecewakan sejak kompetisi 1994/1995 lalu dan finishing touch menjadi kendala yang paling krusial.

Sulitnya mencetak gol pun dipandang Suwitha Patha sebagai salah satu pangkal masalah Maung Bandung. Menurutnya barisan belakang dan tengah sudah bermain baik dalam bertahan dan membuat aliran serangan. Namun ketika memasuki final third, pemain Persib suka kebingungan dan ditambah sosok ujung tombak yang tak maksimal.

“Kalau dari segi permainan bagus, tapi dari segi finishing saya pikir masih kurang di penyelesaian akhir yang sering terkendala. Kalau dari permainan 2×45 menit sudah banyak peluang,” ujar eks kapten Persib Bandung itu ketika diwawancara belum lama ini.

Menurutnya kebiasaan Persib merombak barisan depan buat amunisi menyerang sulit menjalin chemistrynya satu sama lain. Pada awal musim juga Persib merekrut Carlton Cole yang ketajamannya sudah habis karena kondisi fisik yang buruk. Jika Ezechiel N’douassel tidak diperpanjang, Persib harus cari bomber yang haus gol.

“Hanya yang jadi masalah Persib sering bongkar pasang pemain di lini depan. Jadi ke depan kita jangan sampai salah lagi memilih pemain asing terutama untuk finishing karena itu lebih dominan, penyelesaian akhirnya,” jelas Witha.

Persib mengawali liga dengan buruk karena Cole yang diplot jadi mesin gol tidak bekerja maksimal dan majal separuh musim. Maung Bandung pun harus beradaptasi lagi dengan Ezechiel yang diambil pada putaran kedua. Hal itu yang membuat Persib tidak menujukan performa terbaik sepanjang kompetisi.

“Kemarin ada beberapa pemain asing pas dipasang kurang maksimal akhirnya bongkar lagi dan terhadap tim itu berpengaruh, mungkin yang dilihat itu karena dari segi pemain depan ke belakang udah bagus,” jelas pemain yang pernah menyebrang ke PSIS itu.

Musim depan, Persib sendiri pasti tidak diperkuat oleh Vladimir Vujovic karena ingin hijrah. Witha pun berharap pemain asing di musim depan bisa memberikan dampak yang bagus dan segera nyetel dengan pemain lain.

“Pemain asingnya juga harus yang betul-betul dan yang potensial jadi semua lini juga bisa bersinergi jadi mampu mengangkat tim. Pemain asing tujuannya untuk mengangkat moril pemain lokal yang bisa mengangkat motivasi,” tukasnya.

Advertisement
37 Comments

37 Comments

  1. Erawa

    22/11/2017 at 13:40

    Di musim pertama SvD gabung Persib, dia sgt subur bahkan masuk daftar topskor liga. Di turnamen Torabika SC juga msh terlihat dia pny finishing yg akurat walopun keberuntungan tdk sebagus musim perdana dia di Persib. Maksud saya disini adlh pahami bola spt apa yg jadi santapan empuk SvD, jgn cmn crossing yg tak kena sasaran. Apalagi tim lawan juga pasti pasang bek tinggi kekar buat menjegal SvD. Saya suka kreatifitas Konate & Firman Utina di musim 2014. Ditambah support M.Ridwan & Supardi, game plan Persib memang layak acungan jempol. Crossing kombinasi umpan cut-back. Semoga bisa terulang lagi, aamiin.

  2. Paramex

    22/11/2017 at 14:35

    alamat palsu dei taun 2018, piala indonesia bln januari, persib can naon2.. om tulalit om

  3. entog moyan

    22/11/2017 at 15:40

    Kmha mun ngiluan liga dangdut wehh ath

  4. Ohle

    22/11/2017 at 16:14

    hantem we ngenta hampura deui…ngenta hampura deui…iraha rek gerak majemen?,,, bobo deui wae??? Tuh gening RD teh lain ka T-Team tapi kalah jadian jeung SFC,,, ari PERSIB naha kalah obobo wae…
    Deudeuin nya musim kamari teu make pelatih?, cukup ku serep deui wae…?
    Sok atuh obo deui we…..

  5. ONE TONE NAZONK

    22/11/2017 at 17:16

    Cenah RD rek teken kontrak jg Sriwijaya 24 nopember mun enya teh! Beu……teuing naon nu diteangan ku managemen jg pelatih nu kumaha nu dipihayang teh….hadeuw

    • Suharmoko Moko

      22/11/2017 at 18:27

      enya RD Gosip na ka sriwijaya. sriwijaya sanggup mayarkeun sisa kontrak RD ka t team. sedangkan persib teu sanggup. alesanna kamahalan. management gebleg

      • mang kacau

        22/11/2017 at 18:39

        isu na mah pan bade gentos janten Bati United atanapi lobalila FC persib teh

    • ojan

      22/11/2017 at 19:56

      RD sakalian konate

  6. Janur@72

    22/11/2017 at 18:47

    SFC 24 Nov launching pelatih & pemaen..ari PERSIB..nungguan sesa kitu…? Super lelet yeuhhjj

  7. SAKADEULEUNA

    22/11/2017 at 19:09

    Pelatih teh nungalamar ka persib loba nu nganggur loba nudaekeun loba nunangtukeun nu hararese mah….

  8. Otoyletoy

    22/11/2017 at 19:57

    Kmh ari management persib..asa haraese neangan pelatih th ath…????…kburu pamaen alus dikontrak klub sejen…nha rek ngontrak pamaen panyesaan dai qtu..panyesaan gs kolot daih….eta daih konate rek k sfc..hadeuuuh..kmh ath ieu th…evaluasi th lain ti saprak bers maen jeung perserui ath….kesel kieu

  9. ojan

    22/11/2017 at 21:12

    herjos jadi pelatih kepala, bulan hareup lisensi A na jadi, percuma pelatih kelas dunia ge da nu milih pemaen jeung starting line up tetep “nugaduh” persib.

    • Joe

      22/11/2017 at 23:46

      Herjos blm layak menangani team sebesar Persib ceuk sayah mah… lisensi A hanya sebuah pencapaian akademis kang.. tapi soal kematangan strategi dan penerapan taktik dilapangan kang Herjos masih kudu mendapatkan jam terbang yg lebih… bukan merendahkan kang Herjos… tapi coba di simak brapa pertandingan selepas janur yg dimenangkan team Herjos… jangan bawa2 Emral Abus karena staatus beliau adalah sekedar memenuhi regulasi PT.LIB selebihnya taktik dan latihan semua di pegang kang Herjos.. rekrutlah pelatih yg berkarakter kuat dan tegar menghadapi campur tangan oknum management dan mampu mengangkat keterpurukan Persib… pola latihan dan metode pelatihan di sepak bola mah kurang lebih sama di dunia manapun.. yg berbeda adalah pola pelatihan strategi dan taktik serta situasi menciptakan atau membentuk skill individu tiap pemain untuk bermain sebagai team bukan sebagai kebintangan pribadi…

    • botak

      23/11/2017 at 01:17

      tah kitu, jadi na teu mubajir Hejos geus refot miluan kursus, kudu dipakai atuh, ntong di tajong ti Persib

      Persib kudu make pelatih Sunda asli, kemistri na sarua jeung boss besar WHU. Apa kehendak WHU bisa diterapkan lansung dilapangan tanpa perlu penterjemah make bhs Sunda.

  10. Bobotoh Jampang

    22/11/2017 at 22:07

    Tong suudzon buktinya ayeuna geuning WHU cicing mah PERSIB lelet, jadi leuwih ompong maungna.
    Anu sok minta WHU mundur, cing ayeuna buktikeun mun bener bisa ngatur, lain ngomong wungkul…
    Bisa teu buktikeun bisa tekan management maneh nu sok cuap2

    • Joe

      22/11/2017 at 23:36

      Lain masalah WHU hungkul kang anu nyieun Persib cicing… persib kan Perseroan Terbatas… kongsian.. nya teu bisa WHU ngambil keputusan sendiri… please lah… buka mata n hati… musim 2017 Persib terpuruk.. dan sebagai manager wajar dituntut mundur karena gagal mengangkat performa team… soal lambatnya Persib di bursa transfer itu karena memang managemen na lemah atau mungkin karena bagian dari strategi club yg menyimpan rapat2 pembentukan team (semoga) namun dari statement di media soal release nya mereka “masih melakukan evaluasi” itu dinilai bentuk dari lemahnya management club.. karena club sepak bola modern mah kudu cepat melakukan aksi perekrutan pemain dan pelatih / pembentukan team.. agar tidak di salip klub lain.. dan bila sudah punya target n kerangka team yg lengkap itu adalah modal yg baik untuk menarik minat investor untuk berpartisipasi sebagai sponsorship… namun melihat pencapaian team di 2017 lalu.. rasanya kini para investor tidak seloyal kemarin.. jadi ayolah jangan terlalu terpaku mendewakan sang WHU… kini saatnya perubahan.. biarlah WHU dan para pemegang saham duduk manis menikmati keuntungan klub di balik meja.. biarkan orang2 profesional di bidang marketing sepakbola dan team pelatih serta jajarannya bekerja profesional melakukan tugasnya… beri mereka target yg pas untuk pencapaian tahun depan… biarlah masalah teknis di ambil alih para profesional… begitulah kira2 pengelolaan sebuah club sepakbola yg profesional… masing2 menjalankan fungsinya sesuai job desk nya… doa dan harapan terbaik buat PERSIB… ayo sib BANGKIT…!! Maneh MAUNG lain ucing angora (pinjam istilah bobotoh)

    • botak

      23/11/2017 at 03:30

      Persib kudu make pelatih Sunda asli, kemistri na sarua jeung boss besar WHU. Apa kehendak WHU bisa diterapkan lansung dilapangan tanpa perlu penterjemah make bhs Sunda.

  11. Yussaep

    22/11/2017 at 22:21

    Melenoy wa nya manajemen Persib Kawas Kuya batokeun ka kurung ku iga haha lucu lucu manajemen ngadagoan regulasi cenah heula cyrifana kitu alesan telat nangtukeun pelatih. …eh naon hubungan Nana Jeung regulasi??? Haha!!

  12. Mr. 1982

    23/11/2017 at 11:29

    Kita tunggu saja bobotoh Pergerakan Persib musim ini,
    Sayah mah Percaya Persib sedang Bekerja sekarang Untuk Lebih baik Di musim depan
    Perkawis RD secara bisnis ya pasti ada Untung Rugi buat Persib, Da di latih RD oge bukan jaminan Persib bakal bagus komo sesa kontrakna di t team di bayarkan
    Prestasi di persib musim depan can tantu alus malah bisa jadi teu cocok rugi Gede akhirna.
    Persib lain teu mampu masalah Financial tapi namana industri bisnis pasti perhitungan Untung Rugina,
    Persib pasti belajar dari musim kamari lah, Dan Musim ini mereka gak mau terulang karena Rugi Pastina.
    Teu nanaon urang tungguan Pergerakan musim ini ,
    dina statment Persib kamari aya point Pemilihan Pemain Murni Kebutuhan Pelatih nantinya, tah ieu teh kemajuan nu alus pastina teu maksaken kehendak jiga musim kamari…..Hayu ah kita bersabar dan yakiiin Persib kedepan akan lebih baik. Bere kasempetan waktu jang PT PBB bekerja..

  13. Atian ALENGKA

    24/11/2017 at 08:41

    Mana janji nu baheula tea
    cenah bejanateh golden era tapi ayuna naha beut beda
    jarang meunang jarang meunang
    mana atuh janji na mana atuh buktina kabeh ge ukur carita ewehh perubahanana…..hudang atuhh sib

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Persib

Respon Milla Jelang Hadapi Persebaya di Sistem Bubble

Avatar photo

Published

on


Persib Bandung akan bertemu Persebaya di laga lanjutan Liga 1 2022/2023 akhir pekan ini. Sayangnya duel antara dua tim dengan sejarah panjang di sepakbola Indonesia ini tidak bisa disaksikan oleh penonton secara langsung. Itu karena di sisa putaran pertama, semua pertandingan harus digelar dalam sistem bubble.

Pelatih Persib, Luis Milla pun menyebut bahwa pihaknya tidak bisa mengendalikan situasi ini. Karena liga sudah diputuskan digelar terpusat dan bahkan jadwal laga pun dibuat padat. Oleh karena itu, yang sekarang bisa anak asuhnya lakukan adalah beradaptasi dan membuat rencana untuk membuat performa tim tetap stabil.

“Ini merupakan situasi yang tak bisa saya hindari. Kami harus menyesuaikan diri dengan situasi sekarang dan ini memang tidak mudah. Lalu kami bermain dalam jeda waktu selama 3-4 hari dan itu tidak mudah, pemain kami tentu perlu pemulihan dan istirahat, karena itu penting untuk mereka,” ujar Milla saat diwawancara.

Pertandingan antara Persib dan Persebaya sendiri kerap menyedot atensi suporter untuk datang ke stadion. Namun kini aturannya tidak memungkinkan Bobotoh maupun Bonek untuk hadir. Milla meminta pemainnya agar tidak terlalu memikirkan itu dan fokus menjaga konsistensinya setelah menang 3-0 melawan Persik.

“Dan bermain tanpa penonton, tanpa suporter, itu memang tidak memungkinkan. Yang paling penting adalah kami bisa tetap bermain dengan bagus dan siap melanjutkan performa seperti malam ini. Kami ingin mendapatkan hasil positif lagi di pertandingan berikutnya,” kata pelatih berpaspor Spanyol tersebut memungkasi.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Kondisi Teja Paku Alam dan Abdul Aziz Pasca Ditarik Keluar Karena Cedera

Avatar photo

Published

on


Ada dua pemain Persib Bandung yang ditarik keluar karena cedera pada pertandingan melawan Persik Kediri, Rabu (7/12/2022), di Stadion Manahan Solo. Abdul Aziz ditandu keluar lapangan menit 66 digantikan Victor Igbonefo, menyusul Teja Paku Alam digantikan Reky Rahayu menit 80.

Baik Aziz dan Teja sama sama keluar karena bermasalah dengan kakinya. Dikonfirmasi Kamis (8/12/2022), dokter tim Persib Rafi Ghani mengabarkan kedua pemain itu ditarik keluar karena mengalami kram pada kakinya. Setelah diobservasi, cedera yang dialami bukan merupakan cedera berat.

Rafi menduga Aziz dan Teja mengalami kelelahan karena perjalanan darat Bandung-Solo yang cukup jauh. “Alhamdulillah setelah diobservasi bukan cedera berat, kemarin karena sedikit kelelahan, perjalanan yang cukup jauh jadi memang untuk Aziz dan Teja kram pada bagian kakinya,” terang Rafi.

Kedua pemain sudah terlihat lebih baik saat melakukan recovery training Kamis (8/12/2022) pagi. Persib tengah menyiapkan laga melawan Persebaya Surabaya, Sabtu (10/12/2022) di Stadion Jatidiri Semarang. “Tadi saat latihan (recovery) kondisinya sudah baik keduanya. Kami akan terus observasi perkembangannya,” kata Rafi.

Lebih lanjut tim medis Persib akan melakukan medical clearance H-1 jelang pertandingan. Guna memastikan kondisi terkini kesehatan dan kebugaran pemain guna merekomendasikannya kepada pelatih. Laporan tersebut yang akan mempertimbangkan pelatih Luis Milla menentukan daftar susunan pemain.

“Buat hari Sabtu, kan pelatih kepala yang menentukan. Kalau secara kesehatan, secara medis, nanti bisa kami kasih tahu saat H-1, karena besok masih ada latihan, besok malam baru kami konfirmasi bahwa si A si B si C enggak ada cedera atau bisa main kami kasih laporannya kepada pelatih,” beber Rafi.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Pasca Cedera Bahu, Erwin Ramdani Menanti Kesempatan

Avatar photo

Published

on


Setelah Victor Igbonefo kembali ke pertandingan Liga 1 2022/2023 pasca cedera, giliran Erwin Ramdani yang menanti kesempatan dari pelatih Luis Milla. Erwin sudah masuk dalam daftar susunan pemain pada laga Persik vs Persib, Rabu (7/12/2022) di Stadion Manahan Solo kemarin.

Hanya saja Erwin belum mendapatkan kesempatan untuk comeback ke pertandingan. Seperti diketahui ia mendapatkan cedera patah tulang bahu di laga kontra Arema FC 11 September 2022 lalu di Stadion Kanjuruhan. Cedera yang membuatnya melakukan operasi dan menepi.

“Ya memang kemarin saya tertinggal jauh tapi hari demi hari saya coba mengejar dan menyesuaikan kondisi dan stamina sama teman-teman yang lain. Karena pelatih juga melihat kondisi saya sempat ada jarak jadi ya persiapannya hari ke hari saja,” kata Erwin.

Erwin menerangkan kondisi cedera bahunya sudah membaik bahkan tak ada canggung lagi saat memainkan beberapa pertandingan internal selama persiapan di Bandung. Ia menantikan kesempatan datang dan coba menjawab kepercayaan pelatih.

“Ya kalau kondisi sudah, enggak ada canggung lagi, enggak ada takut lagi tinggal menunggu kepercayaan dan menyiapkan hari ke hari,” ungkap pemain berusia 29 tahun ini.

Erwin sudah memainkan enam pertandingan di Persib dengan dua kali starter dan empat kali masuk sebagai pemain pengganti. Dirinya telah menyumbang satu gol di pertandingan kontra Bali United 23 Agustus 2022 di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA).

Lanjut Membaca

Trending