Connect with us

Berita Persib

Musim Kedua Bersama Persib, Robert Patok Target Tinggi

Published

on


Robert Rene Alberts menatap musim keduanya bersama Persib dan berani mematok target yang lebih tinggi. Sebelumnya di musim perdananya, dia masih meraba kekuatan tim apalagi baru diberi kepercayaan satu pekan sebelum liga 2019. Kini dia berambisi mengejar hasil yang lebih baik di akhir musim.

Pelatih asal Belanda itu memang masih akan berbicara terlebih dahulu dengan pemain dan manajemen terkait target yang diburu. Apalagi di Indonesia, persaingan untuk menduduki tahta juara begitu kompetitif. Setiap klub sekalipun mereka baru promosi selalu punya target yang tinggi.

Menurutnya wajar Persib pada musim ini berani membidik target yang lebih tinggi dari musim lalu. Karena Maung Bandung adalah klub dengan reputasi tinggi dan sudah seharusnya mematok zona papan atas. Bahkan Robert sebelumnya kerap menyinggung ambisi Persib untuk masuk ke kompetisi Asia musim depan.

“Kami akan berdiskusi dengan pemain setelah ini dan ini masih terlalu dini. Di Indonesia ada 18 klub yang berkompetisi dan 18 tim itu ingin menjadi juara. 15 pelatih dipecat musim lalu dan itu hal rutin di Indonesia, seakan menjadi rekor dunia soal pemecatan pelatih,” ujarnya ketika diwawancara.

“Target kami akan sangat tinggi musim ini dan pemain serta manajemen akan duduk bersama untuk mencapai itu. Di sepakbola profesional, orang-orang realistis soal apa yang ingin mereka capai. Dan tim besar harus mematok target yang tinggi,” tutur Robert melanjutkan.

Tantangan bagi Persib untuk mewujudkan ambisi merengkuh titel juara memang cukup berat. Karena pesaing timnya untuk merebut trofi di akhir musim sangat banyak, termasuk klub yang secara reputasi ada di bawah. Namun tetap menurutnya Persib merupakan klub yang sudah seharusnya mematok target tinggi.

“Di Indonesia, semua tim mematok target yang tinggi dan itu sesuatu yang harus jadi pelajaran, kami harus lebih realistis dalam menentukan target tim. Memang liga belum mulai dan kami harus duduk bersama menentukan itu, tapi Bandung dan Persib adalah tim besar dan kami harus berani mematok target tinggi,” tukasnya.

Advertisement
23 Comments

23 Comments

  1. Galunggung

    24/01/2020 at 17:14

    Waah ko teu wani to the point “bidik target juara” nya lur???

  2. mie noey

    24/01/2020 at 17:26

    Bisi meleseeet !!!!

    • Incuna maung

      24/01/2020 at 22:39

      Pelatih sigana hayang matok target juara tapi masih bingung nempo managemen na. Managemen na siga na teu boga target juara. Target na neangan bati Saloba loba na. Karunya ka pelatih uy ke ujung ujung na anu di salah keun pelatih out..

      • Ceu Nahmah Persib

        25/01/2020 at 00:52

        Ah…… Uyuhan atuda A
        Namina ge dibawah naungan PT PBB. namina PT tea paragi neang bati. Kedah ba gentos ku Yayasan…… Meh teu ijiran palebah meuli pamaen. Tapi masalahna bisa teu nya PERSIB dibawah naungan Yayasan?

        • Incuna maung

          25/01/2020 at 13:44

          Tiasa wae kang kan ayeuna pengurus na tos loba anu sepuh. Ke yayasan na Nami na yayasan panti jompo. Anu ngurus na nya eta eta keneh hahahaha….

          • ujangkemod

            25/01/2020 at 20:40

            Sok lah coach…ayeuna mah tos komplit pamaen…
            Kagok edan keun…
            Bae manajemen mah ulah dipikiran…
            Bobotoh kuduna tong loba kritik heula da can mulai liga na oge…
            Bobotoh kudu na kompak , sa Alusna jeung sa Mahalna pamaen teu ngajamin tah juara…lamun teu kompak.
            95% pamaen di pertahankeun kuduna bisa jd modal persib juara…
            Taaarrikk jabrigggg aahhh…

  3. Adit

    24/01/2020 at 17:32

    Masih ingat kah dengan kata2 ini…
    Tenang yah.. sya sudah berbicara dengan pa Gggg, berapa pun juga harga pemain, asal demi ke butuhan Persib, beliau tidak Maslah yah…

    Tapi Naha sekarang pelatih bilang di media, sampai ga punya budget untuk beli pemain sesuai kebutuhan, karena mahal tidak sesuai dgn anggaran..

    Kalo begitu jual saham Persib 60% atau 70% ke pengusaha luar, 30% lagi jual ke Bobotoh.
    Era lah ngadenge nage ngaku Tim Besar, Tim Kaya, Tim tersehat keuangan nya, tapi meli pemain teu cukup anggaran…
    Aib tah jang para petinggi Persib….

    • Mang Ewok

      24/01/2020 at 19:57

      Berhentilah mengaku kalo persib team yang besar.. Stadion numpang, tempat latihan teu boga, meuli pemaen kurang anggaran.. keheul tapi cinta ka persib teh

    • Ceu Nahmah Persib

      25/01/2020 at 00:46

      Sae….. A
      Komo pami ku a adit nu ngagaleuh saham….. Pasti mamprang tah persib

  4. dangs

    24/01/2020 at 17:59

    biasa ngawaos tiheula, karunya bah ngobet di bere target tinggi,didukung ku manajemen nu lelet jg kopet ngarekrut pemaen.

    • Ceu Nahmah Persib

      25/01/2020 at 00:48

      Gentos geura manahemena ku aa….
      Meh edun persib na

  5. Oded

    24/01/2020 at 19:14

    Target tinggi mah kudu diikuti ku rekrutmen pemain asing nu alus, terutama keur playmaker jeung striker.

  6. KAREDOCK

    24/01/2020 at 20:33

    Nah pelatih wae berani matok target tinggi…! Apakah kemauan pelatih bisa bersinergi jeng managemen? Ulah ari pelatih matok target juara ari managemen cukup di papan tengah. Kacau bangau atuh..

    • CNG

      24/01/2020 at 21:05

      ✓ Persib perlu neangan pemain Jang bek kanan,bisa overlap ke depan jeng punya akurasi umpan crosing,wedel bertahan.
      Contoh siga : Asnawi mangkualam,
      alfathier.
      ✓ paling vital Persib teu boga sosok playmaker, tingali bahela ker boga firman Utina, Konate, ngabukti….
      Zola & Beckham perlu diberi kesempatan…
      Perlu jeng sakudu na musim ayena neangan asing na Jang playmaker…..
      ✓ Goal Getter…
      Kudu boga stiker asing berkualitas, tambahan naturalisasi,
      # catatan :
      Ku naon Persib mani siga harese menangkeun pemain nu Alus jeng ngabukti? Sponsor Loba, pemasukan ti tiket jelas,
      ✓ pemain nu boga kwalitas ges pasti Aya hargaan…

  7. babaturan lord

    24/01/2020 at 21:42

    Taun kamari lima besar targetna, mun ayeuna lebih tinggi meureun opat besar….. ekekekek

  8. Sunda plapon

    24/01/2020 at 22:04

    Persib pi aluseun teu loba ngarombak pemain. Urang dukung we sugan juara, lamun goreng mah persib maena, persib oge anu rugi stadion kosong, pemasukan berkurang.

  9. oray tapa

    25/01/2020 at 05:16

    Target tinggi, anggaran rendah. Ngimpiii…

    • Bobotoh Fanatik

      25/01/2020 at 05:46

      Obet+bobtoh hyang bruno matos in tpi mnagement ckup bruno engkos wae cnah urang ciparigi murah !

  10. bonjovi

    25/01/2020 at 08:20

    ai pelatih mah percaya hayang target juara ngan ragu ka managemen matok target juara tapi belanja pemain mani hararese ….pan cek pelatih oge belanja pemain ges di atur anggaran na …jadi meli pemain th nu pas di kantong …nya kumaha atuh butuh nu alus te mahi duit na akhir na meli ya nu pas pasan

  11. Lupe79

    25/01/2020 at 08:39

    Otak si Tedy cuma bisnis hungkul lamun Persib juara manehna mah untung lamun teu juara oge teu nanaon nu penting margin keuntungan ker nu garableg saham we marenang gede.

  12. Bobotoh Jadoel

    25/01/2020 at 10:29

    Di indonesia pemecatan pelatih paling tinghi di dunia. Ny heueuh atuh indonesia mah sakti. Salain ku management pelatih bisa di pecat ku suporter euweuh anu jiga kitu di dunia. Meunang terus eleh 2x draw 4x bisa di pecat di indonesia mah

  13. viansh.9

    25/01/2020 at 14:30

    Calm aya si sadil ngan kitu tea sok pura² manajemen mh…teja paku alam oge gening jd.tp persib mh asa leuwih butuh striker euy lain sayap ato gelandang soalna ges numpuk balatak

  14. Persib laah

    26/01/2020 at 05:10

    ceuk saha Persib tdk berprestasi…
    dalam berbisnis… heuheuyy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Persib

Melawan Bali United Bukan Hanya Sekedar Rekor Buruk untuk Persib

Avatar photo

Published

on


Persib Bandung akan bertandang ke markas sementara Bali United di Stadion Maguwoharjo Sleman, Jumat (10/2/2023) dalam laga pekan ke-23 Liga 1 2022/2023. Persib dibayangi rekor buruk tak mampu menang saat menghadapi Bali United sejak 2017.

Dalam sembilan kali pertemuan, Persib menelan lima kekalahan dan imbang empat kali. Bek senior Persib Victor Igbonefo, menyebut pertandingan melawan Bali United bukan hanya sekedar rekor buruk, namun juga pertaruhan gelar juara Liga 1 2022/2023, Persib harus menang.

“Ya itu harapan kami untuk menang bukan hanya karena (memperbaiki) rekor karena kami butuh kemenangan dan kami harus jaga untuk tetap di atas,” imbuh Igbonefo.

Persib saat ini berada di puncak klasemen dengan 45 poin berselisih 10 poin dari Bali United di peringkat keenam yang baru mengemas 35 poin.Igbonefo sadar laga melawan Bali United akan sulit karena lawannya tersebut merupakan tim pemegang gelar back to back juara musim 2019 dan 2021/2022. Oleh karena itu, tim arahan Stefano Cuggurra Teco dihuni pemain-pemain berpengalaman dan berkualitas.

“Tapi kami sadar bahwa lawan yang kami hadapi bukan lawan yang mudah, mereka adalah champions liga dua musim terakhir, dan kami tetap hormat sama mereka sebagai tim yang bagus, dan kami sangat siap melawan mereka,” ujarnya.

Persiapan Persib berjalan cukup baik di Bandung jelang keberangkatan. Kondisi Maung Bandung tengah onfire berkat tren positif di 14 laga terakhir. “Persiapan cukup bagus dan aku pikir semua pemain dalam kondisi yang bagus, kami siap untuk menghadapi Bali United,” tegas Igbonefo.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Passos Beberkan Alasan Rekrut Mario Londok ke Persib

Avatar photo

Published

on


Persib Bandung di deadline transfer window paruh musim membuat kejutan dengan mendaratkan Mario Londok. Pemain yang berposisi sebagai kiper tersebut diresmikan jadi penjaga gawang keenam musim ini. Keputusan klub dalam merekrut kiper lagi pun menuai pertanyaan.

Luizinho Passos sebagai pelatih kiper pun angkat bicara mengenai rekomendasinya mendatangkan amunisi baru. Dia menyebut kondisinya saat ini adalah I Made Wirawan sudah berumur dan kemungkinan tidak lama lagi akan gantung sepatu. Karena itu, dia menyiapkan regenerasi dengan merekrut Mario Londok.

“Karena saya memikirkan masa depan. Saya punya satu kiper, Made yang sekarang sudah berusia 41 tahun, dalam hidup ada awalan dan akan ada akhir, itu normal. Made tentunya merupakan kiper Persib Bandung tapi saya juga memikirkan masa depan, saya perlu satu kiper lagi untuk disiapkan,” ujarnya saat ditemui di Stadion Siliwangi, Rabu (8/2).

Rekomendasi untuk menampung Mario yang tidak terikat kontrak dengan Persipura datang dari rekan senegara Passos. Gerson Rios yang merupakan pelatih kiper tim Persipura di Liga 1 musim lalu memberikan masukan pada Passos terkait kemampuan kiper berusia 25 tahun itu.

“Saya mendatangkan Mario setelah berbicara dengan teman saya, Gerson yang merupakan pelatih kiper Persipura di Liga 1 musim lalu, saya bicara dengannya dan memberikan saya banyak informasi mengenai Mario,” ujar Passos.

“Tentu saja masih ada hal yang perlu diperbaiki, tetapi itu normal dan tiap kiper yang datang ke sini untuk saya tangani itu tentunya perlu dibenahi kemampuannya. Kami bersyukur kiper-kiper yang datang semua bisa berkembang dengan baik,” lanjutnya.

Mengenai progres latihan sang kiper baru selama beberapa sesi latihan, Passos menyebut masih dibutuhkan adaptasi. Karena ada perbedaan filosofi dan metode latihan antara pelatih kiper sebelumnya dengn dia. Namun Passos percaya kiper asal Sulawesi Utara itu punya kualitas.

“Tentu perlu waktu karena saya memiliki filosofi yang berbeda. Saya memiliki filosofi, dan pelatih kiper di Persipura juga punya filosofinya sendiri jadi tentunya butuh waktu untuk dia beradaptasi dengan metode latihan saya. Tapi dia punya kualitas dan saya percaya dia bisa terus berkembang dan menunjukkan kemajuan bersama para kiper yang lainnya,” tukasnya.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Rekor Gol Semusim Mungkin Tersusul, Ini Reaksi SVD

Avatar photo

Published

on


Rekor gol terbanyak Persib dalam satu musim sejak Liga Indonesia pertama dipegang oleh Sutiono Lamso dan Sergio Van Dijk. Keduanya sama-sama mencetak 21 gol dalam satu musim. Jika Sutiono mampu menunjukkan kesuburannya di Ligina 1994/1995, Sergio Van Dijk unjuk produktivitas pada musim 2013.

Kini pencapaian kedua pemain ini terancam disusul oleh David da Silva. Bomber asal Brasil tersebut hingga pekan ke-22 sudah mencetak 16 gol dan kemungkinan jumlah gol akan bertambah. Masih ada 13 pertandingan yang dilakoni Maung Bandung di sisa musim 2022/2023.

Sergio pun bicara soal potensi rekornya tersusul pada tahun ini. Menurutnya memang DDS merupakan juru gedor yang komplit dan punya naluri gol tinggi. “Menurut saya David da Silva pemain hebat, lebih hebat dari saya. Dan kalau lihat skill dia dan kemampuannya untuk cetak gol sangat komplit sekali,” kata SVD ketika diwawancara di Stadion Siliwangi, Rabu (8/2).

Dia pun menyebut andai David bisa menyusulnya, justru Sergio ikut berbahagia. Karena dengan ketajaman sang mesin gol tentu akan memberikan dampak yang positif bagi klub. Bahkan pemain naturalisasi ini berharap David da Silva bisa menjadi pemain paling moncer di sejarah klub.

“Menurut saya itu tidak apa-apa dan saya senang Persib mempunyai pemain hebat dan mudah-mudahan dia bisa terus mencetak gol supaya menjadi top skorer sepanjang masa dari Persib,” terang striker yang dikenal dengan kaki kiri mematikan dan sundulan yang jitu ini.

Pria yang kini berkarir sebagai agen pemain itu pun menyebut kans Persib menjadi juara cukup besar. Sebab kualitas tim sudah mumpuni dengan memimpin klasemen sementara. Tim asuhan Luis Milla juga mampu memetik kemenangan menghadapi sesama tim papan atas seperti Persija.

“Ya menurut saya itu bisa, Persib musim ini kalau lihat musim ini persaingan di papan atas, Persib yang paling kuat. Kalau melihat lawan Persija cukup kuat tapi kita lebih kuat dan minggu depan lawan PSM, itu menurut saya pertandingan yang penting,” tukasnya.

Lanjut Membaca
Advertisement

Advertisement

Komentar Bobotoh

Arsip

Trending