Connect with us

Berita Persib

Insiden Antar Suporter Harus Jadi Pembelajaran

Published

on

Mario Gomez berharap insiden yang menewaskan Haringga Sirla menjadi pembelajaran bagi seluruh suporter. Kini penting bagi pihak-pihak terkait untuk terus mengdengungkan misi perdamaian dan membeikan edukasi terkait rivalitas. Karena kejadi ini tak akan memberikan dampak positif bagi tim.

“Edukasi. Edukasi yang utama dan terkadang ada orang-orang yang mengambil keuntungan dari situasi ini. Jadi jangan dengar orang ini, dia ingin kami didenda dan lainnya,” kata Gomez pada awak media ketika diwawancara di SPOrT Jabar Arcamanik.

Dia pun mencoba memahami situasi ini terjadi karena adanya rasa dendam satu sama lain. Untuk itu sang pelatih meminta bagi para suporter untuk melupakan kejadian yang telah lalu untuk membuka lembaran baru. Kejadian yang telah terjadi pun menurutnya harus jadi pembelajaran supaya tidak terjadi lagi.

“Setiap orang membuat kesalahan. Saya disini 8 bulan dan saya sudah mendengar 3 tahun lalu seperti ini, dua bulan lalu seperti ini, itu adalah masa lalu. Masa lalu itu untuk pelajaran ke depan dan saat ini yang penting,” tambahnya.

Gomez pun mengatakan ini jadi momentum yang tepat untuk memulai perdamaian. Penting membuka pikiran suporter bahwa dalam memilih tim kebanggaan adalah hak masing-masing.

“Lakukanlah. Sebagai contoh untuk anak muda, edukasi penting, jika ada orang lain memilih mendukung Persija itu bukan masalah, apa masalahnya? Saya senang jika menang dan mereka juga akan senang jika menang, itu saja, tidak ada perang dan kekerasan lainnya,” tukasnya.

Advertisement
40 Comments

40 Comments

  1. Urang lebak

    28/09/2018 at 20:11

    Berpikir positif teh tahap awal menumpas ke-BARBAR-an, cenah intropeksiii,,

    Deur atuh rubah prasangka jadi nu positif,, jol kanu konspirasi weh komen na teh, herman abdi mah, heuheu

    • Sumedang Larang

      28/09/2018 at 22:24

      Wjr sebagian bobotoh menganggap kjadian kmaren adlh bntuk konspirasi untuk menjegal persib di liga,,mreka mlihat dri sdt pandang yg brbeda dgn antum,,toh faktanya ada upaya scara terang2an menggembosi persib dri awal liga..entah komdis,wasit n klimaknya kjadian tempo hari

    • Sumedang Larang

      28/09/2018 at 22:38

      Apa sy brpikir sama jg ini adlh konspirasi??wlo sy mrasa kjadian minggu kmaren ada sesuatu yg janggal n gomes sndiri scara trsurat n trsirat menyebut”pemenang ditentukan di lap bkn di ruangan” mngkin antum fhm mksud gomes,,sy tak pduli persib juara ato tdk liga 1..scra pribadi tak ada rasa bangga dlm diri sy (maaf) klo persib juara liga indo,,liga bobrok dgn mafianya,pengaturan skor,juara ditentukan sbelum liga di mulai bla bla bla

      • Urang lebak

        29/09/2018 at 06:25

        Punten, menurut abdi mah teu wajar pami aya sebagian bobotoh menganggap ieu konspirasi da ieu mah atuh ngan bal-bal-an,,

        Nu janten masalah nyaeta, tinu prasangka buruk anu di ungkapkeun di kolom komen anu kemudian dibaca ku ribuan massa, mengendap di alam bawah sadar secara kolektif kemudian pada puncakna bergulir menjadi tindakan anarkis,,

        contoh kajadian kamari, apakah pelaku dan korban terlibat diawal permusuhan thee jaak dan vikking di siliwangi atau perkelahian setelah kuis siapa berani di tv tahun 2000an? Henteu kan?

        Nu terjadi kamari adalah longsoran tina tumpukan emosi di alam bawah sadar kolektif yang menular secara bergenerasi-generasi anu di pupuk ku komentar, ujaran kebencian nu bersifat prasangka dan tuduhan tidak mendasar ku bobotoh nyalira.

        Jadi,,
        naon untungna husnudzon?

        Naon untungna suudzon?

        Bahan perenungan,,

        • engkus

          29/09/2018 at 08:18

          bener! satuju, bak! lieur hirup urang mun loba mikir suudzon. emang urang teh euweuh gawean deui?? beak waktu atuh mikiran nu can tangtu bener.

          • Urang lebak

            29/09/2018 at 09:56

            Mantap

    • cupycupZ

      28/09/2018 at 22:42

      bukan konspirasi lur,, sebetulnya hanya kejadian yg kebetulan terjadi dan diluar prediksi. maklum masa yg banyak pasti mudah tersulut. mana ada org yg mau dikorbankan hanya utk konspirasi. kebetulan saja kejadian yg sama2 tak kita inginkan ini malah dimanfaatkan org2 yg tidak suka persib untuk menjegal prestasi persib.

      hayu kita introspeksi agar semua lebih baik, sambil kita kawal jgn sampai kejadian ini dimanfaatkan untuk menggembosi prestasi persib

      • Urang lebak

        29/09/2018 at 06:32

        Betul, hayu lurr jangan termakan prasangka dan tuduhan,, biasa saja dalam pepersiban, yang penting kita mah usahanya jujur

        utamakan kemanusia-an dan hati nurani untuk moral masyarakat bandung yang lebih baik, jangan sampai “longsor” seperti kemarin

    • Joe14

      01/10/2018 at 12:35

      Berita d news komdis bilang Persib tdk ikuti arahan polisi mengenai ijin pertandingan…komdis..PT lib dan pssi menurut saya tdk nyambung…Panpel info ke operator jdwal dimundurkan ga di respon klo mundur efek ke jadwal nah kenapa pas bikin jadwal ga kordinasi dengan. Pihak keamanan???? Yg error pt lib ? Pssi ? Atau komdis ?? Jd klo dihukum juga hrsnya pssi,pt lib dan komdis ikut disanksi jg dong

      • Urang lebak

        01/10/2018 at 19:47

        Salah fokus ah

  2. areng coklat

    28/09/2018 at 21:54

    https://www.viva.co.id/bola/liga-indonesia/1079341-wacana-pengurangan-poin-persib-dapat-pembelaan

    satuju.. cenah kabeh menta kedua pendukung damai. tapi si eta, si eta, jeung si eta pipilueun mojokkeun Persib sangkan dihukum berat, pengurangan poin, degradasi. matak mancing amarah deui atuh sanksi anu teu adil mah.

  3. Sumedang Larang

    28/09/2018 at 22:48

    Brprasangka buruk adlh sifat trcela n dibenci Allah tp menaruh curiga kdang diperlukan tuk qt mawas diri, blajar dri kesalahan n brsikap hati2 dlm melangkah dikemudian hari

    • Urang lebak

      29/09/2018 at 06:41

      Sae pisan

    • Pardiman

      29/09/2018 at 08:24

      Loba curiga mah beak waktu atuh jang…hantem wae curigaan. sare teu ngeunah, dahar teu nikmat, gawe teu fokus. didinya mah sigana pangangguran nya??

  4. babadotanbermanfaat

    28/09/2018 at 23:10

    Upami Persib ngiringan liga malaysia atanapi singapore tiasa teu nya? siga tim ti negara wales ngiring ka liga inggris, atanapi monaco ngiring ka liga francis, daripada maen di negeri sendiri tapi PSSI na asa tara adil ka persib teh? sugan atuh maen di liga baturmah lebih professional jeung lebih berprestasi kango pemaen2na.. (punten.. ngahayal)

  5. Abah Jampang

    28/09/2018 at 23:31

    Asa aneh lah, korban sudah 7 orang ( 4 orang Bobotoh dan 3 orang dari rival ) Naha Ari pas korban na ti Bobotoh mah asa sepi, tpi pas tidak pihak lain asa rame pisan…
    Memang kalakuan oknum kamari biadab pisan, tpi asa kurang adil Mun terus-terusan Persib anu disudut keun.
    Apan pelaku nya geus katangkep,
    Jadi panas tiris di puncak teh Mun kaya kieu mah.
    Pindah ah ka liga sebelah ameh maranehna pararuas, sabab bisa ngajegal Persib teu juara kucara diatas meja..

    • Urang lebak

      29/09/2018 at 06:41

      Atos ah, tong sok ngabandingkeun jumlah korban,, saha wae korban na urang keneh nu rugi salaku anggota masyarakat,, ulah ka sekat-sekat pedah jadi pendukung tim kesayangan.

      Ayeuna mah naon anu ku urang masing-masing bisa lakukeun supados kajantenan “longsor” kamari teu kajadian deui ka payun na,,

    • Pardiman

      29/09/2018 at 08:25

      ari sia keukeuh. ari korban ti urang aya video na kitu? ari pas korban ti urang tersebar video nu sadis siga kitu teu?? ieu mah kabenera teuing apes na urang2, pas kejadian di urang, aya video na nu sadis siga kitu. daek teu daek nya nyedot perhatian leuwih…blegug samah!

  6. Vanilli

    29/09/2018 at 00:17

    Gak usah ribut, solusinya ada di ILC bagian Anies Baswedan.

  7. Ipin Pelung

    29/09/2018 at 08:52

    “Edukasi yang utama dan terkadang ada orang-orang yang mengambil keuntungan dari situasi ini”

    contoh na Manager Madura, asa pang aing na.

    • Urang lebak

      29/09/2018 at 09:16

      Mangga tabayyun, kumaha mun ternyata eta teh mangrupakan ketegasan sikap membela kamanusiaan ti menejer madura?

      Tabyyun bilih secara teu disadari akang tos milu ngaliarkeun taleus ateul

      Akang tos nampi kabar laga amal untuk haringga sirila maduura vs areema?? Urang anggap weh hiji bentuk kapadulian kanggo kamanusiaan, sajatina simpati kanggo sadaya korban jeung perbaikan moral masyarakat supados janten perhatian

      • Ipin Pelung

        29/09/2018 at 09:22

        Sanes masalah laga amal na kang, tapi dina pernyataan2 di media. saolah2 nyudutken Persib. anjena nu mancing2 ti hela.

        • Urang lebak

          29/09/2018 at 09:40

          Muhun kade ah, sae na mah tabayyun langsung kanu bersangkutan,, apal mereuun media jaman kiwari sapertos kumaha

          “Kami menunggu adanya law enforcement terlebih dahulu. Ini penting supaya jadi pelajaran bagi kami semua, tidak hanya Persib Bandung. Jika memang konsekuensinya harus dihukum tiga poin (maduura harus WO), Maduura Unitted lebih baik memilih hukuman itu,”
          -Haruna Soemitro- menejer maduura

          Rela di WO ku persib demi perbaikan moral dan kemanusiaan di masyarakat

          • Ipin Pelung

            29/09/2018 at 09:57

            Sae atuh ari kitu mah, asal konsisten weh nya anjeuna. Waktos Pelatih Persib di Baledog ku suporter batur. Anjeuna kamana.

          • Urang lebak

            29/09/2018 at 10:17

            Duka atuh ai kamana na mah,,

            tp tong gara-gara pas hiji kajadian pas kaleresan sikap anjeun-na teu ka publish ku media urang jadi antipati,,

            saha nu terang atuh nu sa enya-na mah,,

            nu kedah dihindari mah nyebarkeun opini anu berupa tuduhan anu teu acan tangtu leres atawa henteu na

            Mun tos nyebar, kedah kumaha ngomean na na,,

            mudah-mudahan teu janten seneu dina tumpukan jarami, sapertos dina “kabakaran” kamari,,

        • Asep Ukey

          29/09/2018 at 16:27

          terus lamun mancing tiheula kudu dibales? rek iraha beresna? hayoh we siitu tiheula ceuk tidieu…ceuk tiditu, tidieu tiheula…tuluy we kitu nepi ka kiamat. nepi ka belut buluan. nepi ka WHU euweuh kumisan. nepi ka Herjos Gondrong. nepi ka Konate bodas…

  8. SUPER SONIX

    29/09/2018 at 09:16

    Inti namah ..ulah aya kata-kata ejekan..hinaan tantangan..boh dina atribut..atwa yel-yel jeung syal-syal..komo aya dendam mah…nu penting dukungan…

    • Urang lebak

      05/10/2018 at 18:53

      Bener pisan lurrr

  9. persib laah

    29/09/2018 at 09:23

    su’udhon memang teu menang tapi lewih teu menang deui nyieun fi su’udhon neun.. luuur,

    • Urang lebak

      29/09/2018 at 09:43

      Bener, tah kitu maksud teh

    • Why

      29/09/2018 at 13:53

      Hade…
      Asa kaemutan, sapamadegantah..ungkapanteh

  10. Bagol cinta Persib

    29/09/2018 at 13:57

    kamungkinan sangsi Persib teu bs main di Jabar jeung tanpa penonton (kandang/tandang) s/d liga 1 2018 brakhir lanjut liga 1 thn kapayuna

  11. Wahyu

    29/09/2018 at 14:37

    Iraha aridengna atuh tibaheula diajar wae, teu karunyaeun ka klub nu sejen kabawa imbasna, can ke lamun persib disangsi, saha anu rugi, sok sing saladar lah para bobotoh, ulah mawa karep sorangan !!!

    • Urang lebak

      30/09/2018 at 07:27

      Bener lurr

  12. drdoy

    29/09/2018 at 18:56

    Ari pendapat saya mah. Kalau mau selesaikan masalah bukan dengan sanksi. Sanksi hanya membuat semakin dalam lukanya. Krn ketidak adilan yg dialami persib selama ini wajar sebagian menganggap konspirasi walaupun itu bukan. Buat saya tdk akan selesai masalahnya kalo sanksinya merugikan persib sepihak padahal pihak lain diluar juga ada salahnya dari thn 2012 melakukan pembiaran.

    • Urang lebak

      30/09/2018 at 07:26

      Nyaa mun sanksi eta bagaian ti edukasi wayahnaa weh, heuheu

  13. Suharmoko

    29/09/2018 at 23:22

    Geus ayeuna mah kawal. Boykot baju baju anu berbau provokasi… Boykot stiker stiker anu nyeuneutan emosi. Geus waktu suporter indonesia kidu ngahiji. Sugan kajadian kamari jalan na salarea kudu damai. Dibalik kabeh eta pasti aya hikmahna

    • Incuna maung

      30/09/2018 at 00:07

      Dengan sanksi anu beurat sabelah secara tidak langsung pssi oge nga provokasian.

  14. Gede Bobogaan

    01/10/2018 at 19:28

    Ceuk kuring mah kudu adil weh dina kajadian eta pssi ngaluarkeun sanksi teh…
    Mudah2an pihak2 terkait kabuka hatena, supaya adil saadil adilna tong aya intervensi ngajatuhkeun persib, komo deui aya unsur politis atau kapentingan piduiteun.

    • Urang lebak

      01/10/2018 at 19:51

      Terbukti berarti bener,,,

      Bobotoh sarieuneun mun persib nepi ka dihukum, berarti hukuman beurat ti komdis ka persib nu bakal nyieun bobotoh malikir, da ai dihimbau hungkul mah teu ngefek geuning, heuheu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Persib

Proses Transfer Rezaldi ke Persib yang Alot

Avatar photo

Published

on


Rezaldi Hehanussa diumumkan resmi menjadi pemain Persib Bandung pada hari-hari jelang penutupan jendela transfer tengah musim Liga 1 2022/2023, Kamis (26/1/2023). Rezaldi direkrut Persib selama dua tahun, diproyeksikan menjadi tumpuan di posisi wing back kiri, mengingat Zalnando dan David Rumakiek cedera panjang.

Proses transfer Rezaldi terbilang rumit, karena sang pemain masih memiliki kontrak di Persija Jakarta. Persib sepakat untuk menebus nilai transfer tersebut meski tidak disebutkan berapa mahar yang harus keluar dari manajemen Persib. Butuh waktu satu bulan untuk Direktur Persib Teddy Tjahjono melakukan negosiasi dengan Persija untuk mendapat kesepakatan.

“Sejauh ini sih memang kontak sama Pak Teddy itu sejak sebulan yang lalu. Waktu bilang ‘nomor 7’ itu karena sebenarnya sudah ada komunikasi cuma ke sininya masih alot saja, belum ada deal. Baru ada deal itu baru dua hari lalu,” papar Rezaldi.

Pemain yang akrab disapa Bule ini juga mengaku banyak pertimbangan sebelum menerima tawaran Persib Bandung. Mulai dari faktor keluarga, kondisi tim, rivalitas, dan karier untuknya agar bisa melangkah maju. Ia pun berani berpetualang menuju tim rival dengan segala konsekuensinya.

“Sebelumnya saat ada tawaran dari Persib, ada minta doa sama orang tua dan minta pendapat karena saya ada tawaran dari Persib. Terus orang tua juga mengerti dengan kondisi saya di Persija seperti apa dan mereka juga mendukung saya,” papar Bule.

“Saya juga selain orang tua, saya minta masukan sama sesama pemain juga, sama Maman Abdurrahman yang merupakan mantan pemain di sini dan menyebrang juga. Pas bubble kemarin saya sempat bicara sama dia, dan tanya ‘Bang Maman, gimana saya dapat tawaran dari Persib’, dia bilang ‘wah itu bagus, dengan keadaan di Persija seperti ini, gue dukung lo ke depannya dan semoga lebih baik di sana’,” cerita Bule.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Riwayat Cedera Rezaldi Hehanusa, dan Kondisinya Kini

Avatar photo

Published

on


Pada transfer windows tengah musim Liga 1 2022/2023 ini Persib Bandung berhasil mendaratkan bek kiri dari tim rival Persija Jakarta. Sosok bek kiri yang dibutuhkan Luis Milla itu adalah Rezaldi Hehanusa. Seorang pemain yang pernah membela Timnas Indonesia, namun minim menit bermain musim ini.

Setelah ditelusuri, riwayat cedera Rezaldi selama membela klub ibu kota bisa dibilang parah. Ia pernah didiagnosa mengalami cedera lutut pada dua kakinya pada musim musim 2018 dan menjalani operasi 2019. Tak sampai di situ, ia pula cedera panjang pada Liga 1 2021-2022 musim lalu karen gangguan tendon achilles.

Pada tahun tersebut ia mengakhiri musim lebih cepat pasca melewatkan 13 pertandingan Persija. Setelah sembuh, di Liga 1 2022-2023 ini ia masih perlu meningkatkan rasa percaya dirinya karena belum mampu menembus tim inti arahan Thomas Doll saat di Persija.

“Kalau kondisi sekarang saya Alhamdulillah saya sudah pulih dan saya sudah merasa enak, sudah merasa lebih nyaman dari kondisi sebelumnya. Setelah operasi itu saya lebih nyaman,” kata Rizaldi.

“Sekarang—karena ketika sebelum operasi itu saya menahan nyeri hampir lama—sebelum liga beres 2018 itu saya sudah menahan nyeri. Sekarang saya sudah lebih plong saja sih,” paparnya.

Ia menceritakan bahwa cedera yang sempat ia alami karena adanya tulang tumbuh pada bagian dekat tumit. Pasca operasi dan penyembuhan kini ia semakin nyaman saat bermain. “Cedera saya itu ada tulang tumbuh di bagian dekat tumit dan sejauh ini enggak ada masalah sih Alhamdulillah,” terangnya.

Rizaldi pun diketahui telah lolos tes kesehatan yang dilakukannya pada Sabtu (28/1/2023) pagi ditangani oleh tim medis Persib. “Tes kesehatan berjalan dengan lancar, tadi semua dicek dari mulai atas sampai bawah sama bang Beni (fisioterapi Persib) gimana kondisi saya sekarang. Bang Beni bilang bagus,” urainya.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Luis Milla Upayakan Rezaldi Hehanusa Siap Berlaga

Avatar photo

Published

on


Merampungkan proses transfer dari Persija Jakarta pada Kamis (26/1/2023), Rezaldi Hehanusa langsung bertolak ke Bandung dan bergabung latihan pertama kalinya dengan klub barunya Persib. Rezaldi sudah mengikuti latihan di bawah arahan Luis Milla, Sabtu (28/1/2023), di Stadion Siliwangi, guna mempersiapkan laga lanjutan Liga 1 2022-2023.

Sambutan hangat diterimanya dari Bobotoh yang datang di stadion juga rekan-rekan barunya di Persib. Milla mengamati kondisi pemain yang akrab disapa Bule ini cukup baik, namun ia masih perlu menumbuhkan rasa percaya dirinya karena jarang bermain di Persija.

“Bagus, sejauh ini dia masih berlatih bersama Persija meski tidak cukup banyak menit bermain dan butuh menumbuhkan lagi kepercayaan dirinya,” kata Luis Milla dalam sesi wawancara usai latihan.

Pada putaran pertama Liga 1 2022-2023, Rezaldi tercatat hanya bermain dalam empat pertandingan. Masuk sebagai pemain pengganti melawan Bali United, PS Barito Putera, dan Dewa United, dan bermain sebagai starter di laga kontra PSS Sleman.

Poin plus yang bisa didapat Luis Milla dengan perekrutan pemain berposisi wing back kiri ini, adalah karena Rezaldi telah mengetahui gaya bermain yang ia inginkan. “Tapi dia sudah tahu karakter bermain saya, gaya permainan yang saya terapkan dan tahu apa yang harus dikerjakan,” sebut Milla.

Baik Milla dan Rezaldi, keduanya sama-sama sudah pernah bekerja saat era kepelatihan sang entrenador di Timnas Indonesia tahun 2017-2018. Sayap kiri Timnas kala itu dijamin oleh duet Rezaldi dan Febri Hariyadi.

Milla akan mengupayakan Rezaldi bisa mulai bermain di pertandingan terdekat kontra PSIS Semarang, Selasa (31/1/2023). Ia harus mampu cepat beradaptasi dengan suasana tim dan rekan-rekan baru yang telah ada.

“Tapi untuk saat ini secara perlahan dia diupayakan bisa membantu kami dan bisa mulai bermain. Yang pertama harus dilakukannya adalah beradaptasi dengan rekan satu timnya yang baru,” paparnya.

Lanjut Membaca
Advertisement

Advertisement

Komentar Bobotoh

Arsip

Trending