Connect with us

Berita Persib

Atep Nilai Persib Harus Lebih Banyak Lakukan Rotasi

Avatar photo

Published

on

foto-persib-bandung-vs-ayeyawady-di-myanmar-2015-ATEP-SIM_2452Dua uji coba terakhir Persib Bandung di Ciamis dilalui dengan hasil yang kurang memuaskan. Pertama skuat arahan Jajang Nurjaman itu mesti takluk 1-0 di tangan Persebaya. Setelah itu giliran klub Divisi Utama, PSGC Ciamis yang memberikan perlawanan ekstra hingga akhirnya Persib hanya unggul tipis 4-3. Maung Bandung sendiri tidak diperkuat oleh 6 punggawa inti mereka karena sedang mendapat panggilan untuk membela timnas.

Namun winger sekaligus kapten tim Persib, Atep mengatakan bahwa tidak adil jika timnya disebut bermain buruk, karena memang pemain yang diturunkan jarang main bersama. Memang dari susunan pemain yang ada, beberapa pemain biasanya lebih banyak menghabiskan waktu di bangku cadangan.

“Kalau kita menuntut harus sama dengan pemain yang sering main tentu butuh waktu, tapi secara keseluruhan pemain-pemain yang jarang tampil cukup bisa menampilkan permainan terbaiknya,” terangnya ketika dihubungi lewat sambungan telepon.

Kondisi tim Persib yang tengah krisis pemain ini justru menjadi ajang yang tepat untuk memberikan pengalaman bagi pemain lapis kedua. Pemain asal Cianjur ini menilai kebijakan rotasi pemain yang dilakukan Jajang Nurjaman akan berimbas positif bagi tim, karena performa setiap pemain akan setara. Kedalaman skuat pun bisa bermanfaat dalam menanggulangi absennya para pemain kunci.

“Saya yakin kalau ini terus dilakukan, rotasi pemain, Persib tidak akan ketakutan ketika pemain yang sering tampil tidak ada. Dan kami pun ketika disatukan dengan yang jarang main tidak mengalami kesulitan,” tukasnya.

Advertisement
26 Comments

26 Comments

  1. mbet

    26/03/2015 at 14:49

    Klo bisa pake jg Persib U-21, walau cuman bentar minutes play nya juga lumayan buat pengalaman mereka..

  2. SiPeso87

    26/03/2015 at 14:50

    Bener pisan.

    • ANDIK

      26/03/2015 at 17:21

      itu ditaros ku @om duduh a

  3. junichi

    26/03/2015 at 15:02

    Satuju lur,,,kuduna pssi membolehkan pemain senior turun main di u 21 minimal 3 pamain,,,jadi pamain yg lama gak main bisa main disitu,contoh ter anyar si falcao di MU,,,

    • dubla'ie

      26/03/2015 at 20:22

      bisa ngan nu umur na tetep anu msh dibawah u21, conto musim kamari si hendra bayaw ti spfc atw aldi al ihya ti persita maranehna bisa maen di senior atw di u21

    • HN

      27/03/2015 at 08:26

      Tibalik meureun kang, aya ge seluruh klub ISL minimal maenkeun 2-3 Pemaen u21 di setiap pertandingan. Atawa aya peraturan jiga di liga Champion Eropa tina seluruh pemaen nu didaftarkeun aya jumlah minimal pemaen hasil didikan asli klub

  4. baduy

    26/03/2015 at 15:42

    Jeung mun bisa mah pergantian pemain na 11 urang..tong ngan 3 wungkul meh kabeh kabagean maen..jeung waktu pertandingan na ditambahan ulah 2×45 menit..kagok teuing..

    • ANDIK

      26/03/2015 at 17:18

      tiasa a, pan eta aya dinu menu option kantun diseting we

      • samid

        26/03/2015 at 22:30

        Maen PS eta mah atung kang…hahahahah#cerdas

      • Kang Dodo

        27/03/2015 at 01:11

        Wkwkkwkwkwkwkw hahahah hahahahhaseuummmm

  5. om dudih

    26/03/2015 at 15:46

    Panuju Lord A7EP kana statement ieu “Kalau kita menuntut harus sama dengan pemain yang sering main tentu butuh waktu, tapi secara keseluruhan pemain-pemain yang jarang tampil cukup bisa menampilkan permainan terbaiknya,”Padamelan nu kedah di susun sarapih rapihna ku coach Djanur,kekuatan team mengbal nya eta teu kudu terus di tingal tina kualitas pamaen anu regular jadi starter,tapi kualitas eta bisa di candak tina kuantitas para pamaen pelapis lah istilahna di mix sareng pamaen regular anu tos langganan janten starter, insha alloh PERSIB TETEP JUARA. btw eta landihan kanggo spaso cocok nya “sipeso”,leres teu kang @SiPeso87 ?

  6. b02t0h 503b4n6

    26/03/2015 at 17:32

    Can layak Spaso dibere landihan “Sipeso” lur, analogina peso teh pan seukeut, padahal can katingali seukeut atawa mintulna. Ke teh hanas dibere titel “Sipeso”, ari pek mandul alias mintul………

    • ANDIK

      26/03/2015 at 17:44

      berarti landihan na ieu we a “sipeso nu can pasti sekeut” kumaha?

      • mike

        27/03/2015 at 12:48

        Panjang teuing atu oey…

    • ANDIK

      26/03/2015 at 17:48

      atanapi landihan na kieu “sipeso anu can katingal seukeut tapi insya Allah mun tos diasah ku aa janur mah bakal seuket” eta we landihan na a

      • huntu

        26/03/2015 at 21:34

        ulah sipeso, siki-kan wae. da pasti maneh na boga siki 2

        • ANDIK

          27/03/2015 at 00:27

          jorang ih aa

          • Kang Maman

            27/03/2015 at 10:21

            karoplak nu karomen na..ngakak. HHhahhaa…!!

    • muhammad faizal

      26/03/2015 at 17:52

      Di asah heula we kang,,,,,wkkkkkk

  7. maman

    26/03/2015 at 21:44

    Spaso dijuluki si peso we teu nanaon supaya jadi doa nya. Atawa Spasogoal oge alus eta keur motivasi ka manehna…

  8. richard

    27/03/2015 at 01:43

    Rotasi perasaan bukan hal baru sebenernya buat tim tim bagus diluar. Cuma janur masih aga risih kalo rotasi. Semoga berubah lah dan dapat pencerahan kang janurna

  9. cumiez

    27/03/2015 at 07:08

    tah dangukeun kang djanur sasaur ti kang atep

  10. Mr. Kumis

    27/03/2015 at 07:28

    Teu nanaon di julukan Sipeso ge..
    da seukeut mintulna peso mah kumaha nu ngasahna, tah didieu pngnten peran kang Djanur diperyogikeun sebagai asahan.. ehh sebagai coach mksd teh Kanggo ngasah ketajaman Sipeso…

    Hihi… asa krng intelek komentar teh, baelah dari pada teu komen pisan.

  11. Tita

    27/03/2015 at 08:36

    Pami Spaso teh tos tiasa maen di AFC, teuacan?

  12. ali

    27/03/2015 at 10:00

    rotasi bisa wae tp kan bobotoh mah hyang na lamun persib maen meunang trs… jd dilema keur janur na..diturunkan pamaen pelapis sieun eleh trs di tuntut ku bobotoh titah mundur..lamun di turunkeun pamaen nu lengkap bopbotoh hyang aya pamaean nu lapis kadua maen… jd pusiiiing kang janur na…

  13. penonton tv

    27/03/2015 at 15:17

    bener lur leuwih rame maca komen bobotoh tinimbang berita na hahahahhaha…

Leave a Reply

Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Persib

Ferdiansyah Berusaha Optimal di Latihan Persib

Avatar photo

Published

on


Ferdiansyah gelandang muda Persib Bandung berusaha optimal di latihan bersama tim arahan Luis Milla. Ia mengetahui dirinya dibutuhkan di tim mengingat Persib tengah kehilangan tiga pemain inti yakni Marc Klok, Rachmat Irianto, dan Ricky Kambuaya ke Timnas senior.

Ferdi berusaha untuk beradaptasi dengan pola pelatihan Milla dan berharap performanya dibutuhkan. Bekal kondisi fisik yang prima setelah mengikuti training center (TC) bersama Timnas U-19 Indonesia di Eropa membantu Ferdi beradaptasi.

“Bedanya kalau di sana (Shin Tae-yong) mainnya lebih ke fisik sama kecepatan, temponya tinggi. Kalau di sini (di Persib) temponya enggak terlalu tinggi, tapi banyak sentuhan mainnya kaki ke kaki,” papar Ferdiansyah.

Ferdiansyah bisa memaksimalkan waktu tersisa untuk fokus menatap pertandingan lanjutan Liga 1 2022-2023. Apalagi kompetisi telah diumumkan berlanjut pada 5 Desember.

Pemain kelahiran 15 Juli. 2003 ini akan coba percaya diri menunjukkan performa terbaik di latihan. “Saya percaya ke diri sendiri saja. Terus melihat sekarang pelatihnya (Luis Milla) ada harapan lah (dapat kesempatan),” tanggap Ferdi.

Lanjut Membaca

Berita Persib

TC Bersama Timnas U-20, Bantu Perkuat Mentalitas Ferdiansyah

Avatar photo

Published

on


Selain Kakang Rudianto dan Robi Darwis, Ferdiansyah juga petik pelajaran berharga selama menjalani training center (TC) bersam Timnas U-20 Indonesia arahan Shin Te-yong (STY) di Eropa. Berada di Turki dan Spanyol, Indonesia menjajal kekuatan beberapa negara, Turki, Moldova, hinga Prancis.

Serangkaian uji coba dirasakan Ferdiansyah dapat memberikan ujian untuknya dan rekan-rekan satu tim. Mentalitas bertanding dibentuk pelatih STY agar anak-anak asuhnya tak kenal takut menghadapi siapapun lawannya.

“Sebenarnya banyak sih tapi lebih ke mental, berlatih dan bertanding itu yang paling ditingkatkan sama pelatih Shin. Sebab kalau mental jelek tuh main kita juga pasti enggak pede enggak keluar kemampuannya,” papar Ferdiansyah.

Kini Ferdiansyah kembali ke skuat Persib arahan Luis Milla. Meski hanya mendapat jatah libur beberapa hari ia mengaku siap dengan apapun menu latihan dari Milla. Ferdi, Kakang, dan Robi diinstruksikan mengikuti pelatihan lebih cepat lantaran Kompetisi Liga 1 2022-2023 akan bergulir 5 Desember.

“Sebenarnya sih kemarin tuh asalnya dapat libur sampai Senin, tapi tiba-tiba disuruh gabung karena kabarnya kompetisi akan dimulai. Tapi tetap saja latihan dari pada lama hilang sentuhan,” ungkap Ferdi.

Kehadiran tiga penggawa Timnas U-20 dapat menambah kekuatan Persib Bandung. Mengingat tiga pemain inti Marc Klok, Ricky Kambuaya, dan Rachmat Irianto dipanggil timnas senior persiapan Piala AFF 2022.

Lanjut Membaca

Berita Persib

Liga Kembali Digelar, Jufriyanto: Ini Harapan Pemain

Avatar photo

Published

on


Kompetisi Liga 1 2022/2023 rencananya kembali bergulir besok setelah terhenti selama dua bulan. Stoper Persib, Achmad Jufriyanto pun menyambut positif kabar tersebut. Karena menurutnya ini merupakan kabar yang sudah dinanti oleh insan sepakbola terutama dia sebagai pemain.

“Sangat senang lah, liga kembali bergulir adalah harapan semua pemain. Sebelumnya latihan tanpa kepastian kompetisi sangat menguras tenaga serta pikiran pemain, semoga liga berjalan lancar,” ujar Achmad Jufriyanto saat diwawancara, Minggu (4/12).

Lanjutan Liga 1 2022/2023 sendiri akan dimainkan dengan sistem bubble untuk sisa putaran pertama. Seluruh laga digelar terpusat di daerah Yogyakarta dan Jawa Tengah, tanpa penonton. Rencananya, laga pekan ke 12 hingga 17 akan diselenggarakan hingga akhir Desember 2022.

Tentunya para pemain pun dituntut agar memiliki kondisi fisik yang prima. Karena enam pertandingan akan dijajal dalam waktu sekitar tiga pekan saja. Jufriyanto menyebut tentunya tim pelatih sudah menyiapkan formula yang bisa mengatasi masalah kelelahan pemain.

“Pelatih pastinya sudah mempersiapkan segala sesuatunya dengan maksimal. Termasuk kondisi fisik pemain dan untuk persiapan recovery karena padatnya jadwal, mungkin akan dilihat perkembangannya nanti game by game,” tutur pria yang menjabat sebagai kapten kesebelasan tersebut.

Pria yang akrab disapa Jupe ini juga menagganpi gelaran liga dengan sistem bubble. Menurutnya memang ini bukan kondisi yang ideal karena tidak bisa bermain di kandang sendiri dan tidak didukung suporternya langsung. Tetapi dia juga memahami situasinya, apalagi di putaran kedua nanti liga kembali digelar secara normal.

“Tidak ideal sebenarnya sistem bubble, tapi kalau untuk sementara mungkin oke. Semoga ke depannya liga berjalan lancar dan kembali dengan sistem home away dengan (bisa disaksikan langsung) penonton,” kata pemain yang menjadi pahlawan Persib di final ISL 2014 ini.

Lanjut Membaca

Trending