default-logo

Budayakan Sepakbola, 1 Kecamatan 1 Lapangan

Monday, 30 September 2013 | 13:15

foto-persib-bandung-ramah-tamah-keluarga-besar-ridwan-kamil-SIM_2388

Walikota Bandung Ridwan Kamil memiliki rencana besar terkait dunia sepakbola Bandung. Orang nomor satu di Kota Bandung yang biasa disapa Kang Emil ini ingin menjadikan sepakbola sebagai kultur. Langkah awalnya adalah membangun 1 lapangan di setiap kecamatan.

Dengan fasilitas lapangan yang tersedia, warga bisa bermain sepakbola kapanpun sehingga menjadi kebiasaan. Lama kelamaan karena terbiasa, sepakbola pun akan menjadi kultur atau budaya.

“Saya kira sepakbola itu harus jadi budaya, itu konsepnya. Kalau jadi budaya artinya jadi sesuatu yang semua orang suka, semua orang melakukan sepakbola, lapangan ada dimana-mana. Sehingga Kita sedang mencanangkan gerakan 1 kecamatan 1 lapangan bola,” paparnya saat dijumpai di Grha Persib belum lama ini.

Emil akan mulai mencicil membangun lapangan sepakbola. Ia berkoordinasi dengan Dinas Aset Kota Bandung dan pejabat daerah setempat untuk menginformasikan jika ada lahan kosong yang bisa dikonversikan menjadi lapangan.

Kiblatnya adalah Brasil. Di negeri samba itu lapangan sepakbola bnayak ditemui di setiap sudut kota. Dampak positifnya adalah membuat warga menjadi jago bermain bola. Hal itu akan berbanding lurus dengan prestasi.

“Saya terinspirasi Brasil bisa juara dunia. Itu karena banyak lapangan bola dan lampuna nyala, sehingga mau main kapanpun bisa. Karena begitu keadaannya, akhirnya sepakbola jadi kultur dan semua orang di sana jagoan maen bola,” jelasnya.

/SIMAMAUNG.COM

Postingan Terkait

  1. Daradjat Reply

    Dengan 1 kecamatan,1 lap.bola ? Kirang tepat sasaran Kang Emil. Yang perlu dibenahi dari sepakbola kita mah hanya cara bermainnya aja, bukan dengan menambah jumlah lapangan.
    Kalau bicara membenahi cara bermain, maka libatkan ‘orang-orang bola’,yang benar-benar mengerti cara bermain bola.
    Demikian sumbang saran saya, sebagai warga Bandung.
    Terima kasih atas perhatiannya.
    Ws Wr Wb

  2. ADP_SOLO Reply

    Kang Drajat, alus tah gagasan walikota teh, yeuh rek kumaha barudak ngubah cara bermain ari euweuh fasilitas lapangan? nua aya mah jadi komentator amatir hehe

  3. gayuse Reply

    @drajat

  4. gayuse Reply

    kang drajat, arek bisa maenbal kumaha ari lapangna ewehmah. aneh!?!?…. dilapang sepak bolateh loba pisan manfaatna selain sehat jasmani jeung rohani, oge tempat silaturahmi jadi warawuh sa kacamatan da paranggih dilapang, lain di mall atawa di kape. jadi siga bahela dei di lembur urg ledeng. ti barudak gerlong, panorama, nepi ka lembang ka sukajadi warawuh ku maenbal da aya lapang keneh….positiplah intinamah barudakna bakal jauh ti pergaulan anu goreng da energina beak ku olah raga, kasalurkeuntah hibiteh. pelatihna, kapan loba sarjana fpok….

  5. About soccer field Reply

    Wah mantap Kang emil punya dukungan.

  6. ARMASYAH Reply

    ka kang janur wios teu aya sergio oge nu terpenting pemain tiasa diatur teu badegon seur kahayang sok sing uih deui weh ka nagarana di persib oge teu acan kateungali nguntungken malah ngarugikeun

  7. adih tea Reply

    mantep pisan gagasan Kang Emil..hiji faktor lamun aya lapangan tiap kacamatan, pasti bakal aya kompetisi antara RW, pemain nu sarae di saring jadi team kecamatan kanggo piala walikota tahunan, atuh mugi weh ku jalan ieu PERSIB ge bisa nyeleksi pemain ti kompetisi walikota tiap tahun, jadi mudah2an aya pemain anu perwakilan tidaerah asli bandung, anu berangkat tikompetisi leutik antar RW..kan proses sajatina..kitu sanes

Mangga Komentar di Dieu

*